Batu, Kerikil, Dan Pasir
Batu, Kerikil, Dan Pasir
17 Peb 2020

Malam itu aku ada les. Aku terlambat. Les sudah dimulai saat aku sampai. Aku segera duduk lalu mengeluarkan mapp dan alat tulisku. Pandanganku terarah pada teman lesku, Rasyid namanya. Biasanya dia terlihat happy, tapi kali ini dia terlihat murung seperti sedang ada masalah.

“Oke anak-anak, sebentar lagi kalian akan bertemu dengan TPM lalu TPM lalu TPM lagi lalu Un”, kata Pak Pri guru lesku. Aku dan teman-temanku hanya terdiam memandangi soal.

“Mas Rasyid... mas Rasyid!” panggil Pak Pri.

Rasyid tak bereaksi.

“Sepertinya dia sedang melamun,”gumamku dalam hati.

Lalu Aku mendorong kaki kursi tempat duduknya.

“Hei... kamu kenapa, dipanggil dari tadi jugak..,” ucapku sambil menatapnya.

“Ga papa,” jawabnya tergagap terus  tersenyum.

                Tidak mendapat reaksi jawaban dari Rasyid, Pak Pri terlihat biasa saja, tidak menunjukkan raut marah. Pak Pri lalu berdiri dan pergi ke dalam. Selang beberapa menit, Pak Pri kembali dengan membawa 3 buah toples, dan tiga kantong plastik transparan yang masing-masing berisi batu, kerikil, dan pasir.

“Anak-anak, coba perhatikan ke sini!” seru Pak Pri.

Kami pun terdiam tidak tahu apa yang akan dilakukan Pak Pri dengan barang-barang yang dibawanya. Pak Pri lalu meletakkan 3 toples di atas meja.

“Anak-anak, saya akan mengisi toples yang pertama ini dengan batu,” kata Pak Pri sambil menyobek kantong plastik yang berisi batu lalu memasukkan batu-batu tadi ke dalam toples.

 “Anak-anak, apakah sudah penuh?” tanya Pak Pri

“Sudah...,” jawab kami kompak

Lalu Pak Pri menggambil toples yang kedua. Disobeknya kantong plastik yang berisi kerikil lalu dituangkan ke dalam toples.

“Anak-anak, apakah toples kedua ini juga sudah penuh?” tanya Pak Pri.

“Sudah...,” jawab kami kompak

Lalu Pak Pri menggambil toples yang ketiga. Disobeknya kantong plastik yang berisi pasir lalu dituangkan ke dalam toples.

“Anak-anak, apakah toples ketiga ini juga sudah penuh?” tanya Pak Pri.

“Sudah...,” jawab kami kompak

Rasa penasaranku tak tertahan, sehingga aku terdorong untuk bertanya.

“Apa maksud semua itu Pak Pri?”

“Baik, sekarang coba perhatikan dengan cermat toples pertama yang berisi batu ini!” perintah Pak Pri.

“Ya, cuma toples penuh batu,” jawab Yarko santai.

“Yarko, coba kamu cermati lagi apakah di antara batu-batu dalam toples masih ada rongga?” tanya Pak Pri.

“Masih Pak, tapi apa maksudnya?”

“Coba anak-anak lainnya, cermati toples kedua apakah masih ada rongga di antara kerikil?”

“Masih, tapi tidak selebar toples yang berisi batu,” jawan Anis.

“Bagaimana menurut pengamatanmu, Darno untuk toples ketiga yang penuh berisi pasir?”

“Wah, kalau yang ini tidak ada lagi rongganya, Pak” jawab Darno.

“Nah, sekarang mari kita coba masukkan kerikil dan pasir ke dalam toples yang berisi batu,” ajak Pak Pri.

Beberapa anak maju lalu mengambil kerikil dan pasir dari toples di sampingnya kemudian memasukkannya ke dalam toples pertama.

“Apakah masih bisa masuk?” tanya Pak Pri.

“Masih Pak, kerikil mengisi rongga sebesar kerikil sementara pasir memenuhi rongga di sela-sela batu dan kerikil,” jawab anak-anak yang maju.

“Sekarang kita balik, toples yang penuh pasir ini kita isi batu dan kerikil,” perintah Pak Pri.

Ketika anak-anak melakukannya, lalu Joni berteriak, “Tidak bisa Pak, tidak lagi ada ruang,”

“Lalu apa maksudnya itu Pak,” tanya Rasyid yang tampak mulai tertarik dengan kehebohan kelas.

“Nah, ini sebenarnya sebuah analogi. Jelasnya begini, terutama kamu, Rasyid, perhatikan baik-baik,”

Pak Pri menyuruh anak-anak duduk, lalu katanya

“Anak-anak, batu, kerikil, dan pasir merupakan analogi dari hal-hal yang kita hadapi tiap harinya. Batu menggambarkan hal-hal yang besar, kerikil menggambar hal-hal yang sedang, dan pasir menggambarkan hal-hal yang kecil dan remeh, dan toples adalah gambaran pikiran kita.

“Penuh, tetapi banyak batu dan kerikil yang tersisa, bukankah jumlahnya sama dengan toples pertama?”jawabku heran.

“Betul sekali, toples adalah analogi kehidupan. Batu adalah hal-hal yang penting dalam hidup seperti, keluarga, teman, pasangan dan semua hal yang membuat hidup lengkap. Kerikil adalah hal-hal yang membuat hidup nyaman seperti, rumah, mobil, dan lainnya. Sedangkan pasir adalah hal kecil yang tidak terlalu penting. Jika kita mengisi toples dengan pasir terlebih dahulu, seperti toples kedua maka tidak ada ruang lagi untuk batu dan kerikil. Demikian pula, hal-hal kecil yang tidak penting menyebabkan kita tidak memiliki ruang untuk hal-hal besar yang berharga. Dalam hidup kita akan dihadapkan dengan banyak hal yang kecil maupun besar, yang berharga maupun tidak. Bedakan mana yang batu, mana yang kerikil dan mana yang pasir, begitu Mas Rasyid,” kata pak Pri sembari menepuk pundak Rasyid yang mulai ceria meskipun gagal ikut pertandingan gameonline.

                Manfaatkanlah waktumu sebaik-baiknya seperti untuk bersama Ibu dan keluarga lainnya. Jika tidak, kamu akan kehilangan waku berhargamu bersama orang-orang yang berharga. Tinggalkan sesuatu yang tidak bermanfaat dan tidak berharga yang bisa membuatmu kehilangan hal-hal yang berharga dalam hidupmu.

 

Oleh : Dini Eka Rakhmayani - 9A/14

Terkait
Mimpi
27 Agu 2019
     “Gue Zelvin lo?”tanya lelaki itu sambil mengulurkan tangan nya dengan senyum yang manis itu. ”KRING” bunyi jam weker membangunkan gadis yang masih nyenyaknya tertidur itu dia pun bangun sambil menggeliat,…
Tentang Kamu
11 Sep 2019
Entah sudah berapa kali aku menunggu di sini. Di tempat ini, hari ini, waktu ini, kenangan itu terlukis. Kenangan indah yang melukiskan tentang pertemuan dua insan yang saling menyayangi, hanya…
Itik, Ayam dan Merpati
3 Mar 2020
Pada hari Minggu, Rani dan keluarganya tengah berkumpul di ruang tamu. Ayah dan bundanya menonton televisi sedangkan Rani tengah mengerjakan tugas sekolahnya. Lalu Rani bertanya pada ayahnya.     "Ayah, apakah…
Bunga Tulip Untukmu
13 Peb 2020
Hai, ini kisahku. Seorang gadis pengidap tumor jantung primer, aku tidak sekuat yang kalian bayangkan. Dan hari ini, aku akan menceritakan gelap dan terang hidupku. "HYUNJINN.... BALIKIN HAPE GUE!!" "Kejar…
Lelembut Kali Kontheng
18 Okt 2019
Dina Sebtu kuwi pancen wis daktunggu-tunggu. Sakdurunge, aku wis kangsenan karo Kamto, kanca kenthelku, arep mancing ing kali Kontheng Sing ana ing kidul desaku, yaiku desa Sekararum. Ing kali Kontheng…
Wavensy
13 Peb 2020
Kelas masih sepi hanya hujan yang menemaniku. Sembari menunggu teman lain dating, aku rebahkan kepalaku di atas meja dengan earphone di telingaku.  Ryan~…  Aku menoleh. Tidak ada siapa-siapa. Aku kembali…
KEKANCAN utawa SAHABATAN
19 Peb 2020
Nalika semana Manda nembe wae mlebu SMP. Mbiyen Manda sekolahe neng sawijining SD Negeri Gondokusuman. Nanging saiki deweke munggah SMP lan ngelanjutke ing SMPN 7 Yogyakarta. Ning SMP Manda duwe…
Senja dilangit Biru
16 Sep 2019
Angin berhembus menerpa wajah gadis yang sedari tadi duduk di tepi sungai itu. Menatap kosong kearah depan. Mengabaikan orang orang yang berlalu Lalang. Mengaibaikan rintikan hujan yang mulai turun membasahi…
Hymne SMP N 7 Yogyakarta
15 Apr 2015
Mohon di download hyme SMPN 7 Yogyakarta berikut ini. Hymne SMP N 7 Yogyakarta
KIAT SUKSES DALAM BELAJAR DAN MENGHADAPI UJIAN
10 Apr 2015
1.    Berjiwa Juara Jiwa juara itu dapat ditumbuhkan dengan cara bagaimana kita menempatkan pola pikir kita untuk selalu sukses dan semangat. Hal tersebut akan terbawa pada tindakan kita sehari-hari. Jiwa…
Berita Siswa
Login
Username
Password
Polling
Menurut Anda, bagaimana konten website ini?
Hasil Polling
Menurut Anda, bagaimana konten website ini?
Kurang
221
Cukup
81
Baik
186
Sangat Baik
465
Hubungi kami
Nama
Email
Pesan
SMPN 7 Yogyakarta
Jalan Wiratama 38, Daerah Istimewa Yogyakarta. 55752
Telepon: (0274) 561374
Faksimili: (0274) 561374
Email: smp7yk@gmail.com